MAKALAH PRINSIP-PRINSIP AKHLAK DALAM RUKUN ISLAM

Posted: April 21, 2012 in Uncategorized

BAB I. PENDAHULUAN

 

  1.  Latar Belakang

Sebagai umat muslim, tentu kita sudah sangat hafal apa itu rukun Islam. Ada syahadat, sholat, puasa di bulan ramadhan, zakat dan haji bagi yang mampu.Kelima rukun Islam tersebut ternyata memiliki kaitan yang sangat erat denganakhlak, bahkan rukun Islam adalah pedoman bagaimana seorang muslim seharusnya berakhlak.

Tujuan akhir dan utama dari diutusnya Rasulullah SAW kepada kita, sebagaimana beliau katakan sendiri adalah untuk meluruskan dan menyempurnakan akhlak. Rasulullah bersabda:

 

 

“ Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia” (HR.Malik)

Begitu pentingnya akhlak dalam islam sehingga akhlak menjadi landasan hidup dan pijakan dalam berbicara, bersikap dan berprilaku. Rukun Islam yang lima sangat erat kaitannya dengan akhlak. Setiap rukun harus berdampak positif pada perubahan perilaku dan gaya hidup seorang muslim.

 

  1. Rumusan Masalah

Bagaimanakah hubungan akhlak dengan rukun islam?

 

  1. Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui dan memberi pemahaman tentang prinsip-prinsip akhlak dalam rukun islam.


BAB II. PEMBAHASAN

 

A.    Pengertian Akhlak

Perkataan akhlak dalam bahasa Indonesia berasal dari Bahasa Arab اخلا ق  bentuk jamak dari kata خلقyang secara etimologis berarti budi pekerti, watak, perangai, tingkah laku atau tabi’at.

Menurut Imam Ghozali, akhlak adalah sifat yang tertanam dalam jiwa yang dapat menimbulkan perbuatan dengan gampang dan mudah, tanpa memerlukan pemikiran dan pertimbangan. Sedangkan menurut Abdul Karim Zaidan, akhlak adalah nilai-nilai dan sifat-sifat yang tertanam dalam jiwa, dengan sorotan dan timbangannya seseorang dapat menilai perbuatan baik dan buruk, untuk kemudian memilih melakukan ataupun meninggalkannya. Menurut Ahmad Amin, akhlak adalah membiasakan kehendak. Ini berarti bahwa kehendak itu apabila dibiasakan terhadap sesuatu akan dapat membentuk akhlak.

Menurut Ibnu Maskawaih, akhlak ialah perilaku jiwa seseorang yang mendorong untuk melakukan kegiatan-kegiatan tanpa melalui pertimbangan (sebelumnya).

Islam mempunyai dua sumber pokokyaitu Al-Quran dan As-Sunnah yang menjadi pegangan dalam menentukan segala urusan dunia dan akhirat. Kedua sumber inilah juga yang menjadi sumber akhlak Islamiyyah. Prinsip-prinsip dan kaedah ilmu akhlak Islam semuanya didasarkan kepada wahyu yang bersifat mutlak dan tepat neraca timbangannya.

Apabila melihat pembahasan bidang akhlak Islamiyyah sebagai satu ilmu berdasarkan kepada dua sumber yang mutlak ini, dapatlah dirumuskan definisinya sebagai satu ilmu yang membahaskan tatanilai, hukum-hukum dan prinsip-prinsip tertentu untuk mengenalpasti sifat-sifat keutamaan agar dihayati dan diamalkan serta mengenalpasti sifat-sifat tercela untuk dijauhi guna mencapai keridhaan Allah.

Akhlak juga dapat dirumuskan sebagai satu sifat atau sikap kepribadian yang melahirkan tingkah laku perbuatan manusia dalam usaha membentuk kehidupan yang sempurna berdasarkan  prinsip-prinsip yang telah ditetapkan oleh Allah. Dengan kata lain, akhlak ialah suatu sistem yang menilai perbuatan dzahir dan batin manusia baik secara individu, kumpulan dan masyarakat dalam interaksi hidup antara manusia dengan Allah, manusia sesama manusia, manusia dengan hewan, malaikat, jin dan juga dengan alam sekitar.

 

  1. Prinsip Akhlak dalam Syahadat

Syahadat terbagi menjadi dua yaitu syahadat Allah (tauhid) dan syahadat rasul.Syahadat tauhid yaitu beri’tikad dan berikrar bahwasanya tidak ada yang berhak disembah dan menerima ibadah kecuali Allah SWT, menta’ati hal tersebut dan mengamalkannya. Sedangkan syahadat rosul yaitu mengakui secara lahir batin bahwa Nabi Muhammad SAW adalah hamba Allah dan RasulNya yang diutus kepada manusia secara keseluruhan, serta mengamalkan konsekuensinya, seperti menta’ati perintahnya, membenarkan ucapannya dan menjauhi larangannya. 

Mengucapkan syahadat bukan hanya sekedar formalitas untuk menjadi muslim, akan tetapi lebihdalam lagi adalah sebagai bukti keyakinan yang kuat dan kejujuran yang sempurna serta keikhlasan yang dalam untuk menerima islam sebagai sistem hidup.Bila seorang muslim jujur dalam menerima syahadat ini, tidak akan terjadi penolakan-penolakan terhadap hukum-hukum yang Allah sudah tetapkan.

Dalam bersyahadat kita juga diharuskan memenuhi syarat-syaratnya. Syarat-syarat syahadat tauhid diantaranya:

1.      ‘Ilmu, yang menafikan jahl (kebodohan). Artinya memahami makna dan maksudnya. Mengetahui apa yang ditiadakan dan apa yang ditetapkan, yang menafikan ketidaktahuannya dengan hal tersebut.Maksudnya orang yang bersaksi dengan laa ilaaha illallah, dan memahami dengan hatinya apa yang diikrarkan oleh lisannya. Seandainya ia mengucapkannya, tetapi tidak mengerti apa maknanya, maka persaksian itu tidak sah dan tidak berguna. 

2.      Yaqin (yakin), yang menafikan syak (keraguan). Orang yang mengikrarkannya harus meyakini kandungan syahadat itu. Manakala ia meragukannya maka sia-sia belaka persaksian itu.Kalau ia ragu maka ia menjadi munafik, dan siapa yang hatinya tidak meyakininya, ia tidak berhak masuk Surga.

3.      Qabul (menerima), yang menafikan radd (penolakan). Menerima kandungan dan konsekuensi dari syahadat, menyembah Allah semata dan meninggalkan ibadah kepada selainNya. Siapa yang mengucapkan, tetapi tidak menerima dan mentaati, maka ia termasuk orang-orang yang menyombongkan diri. Allah berfirman:

 

 

 

 

“Artinya : Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka: ‘Laa ilaaha illallah’ (Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah) mereka menyombongkan diri. dan mereka berkata: “Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sembahan-sembahan kami karena seorang penyair gila?” [Ash-Shaffat: 35-36]

4.      Inqiyad (patuh), yang menafikan tark (meninggalkan). Maksudnya, tunduk dan patuh dengan kandungan makna syahadat.

5.      Ikhlash, yang menafikan syirik. 

6.      Shidq (jujur), yang menafikan kadzib (dusta). Yaitu mengucapkan kalimat ini dan hatinya juga membenarkannya. Manakala lisannya mengucapkan, tetapi hatinya mendustakan maka ia adalah munafik dan pendusta. 

7.      Mahabbah (kecintaan), yang menafikan baghdha’ (kebencian). Maksudnya mencintai kalimat ini serta isinya, juga mencintaiorang-orang yang mengamalkan konsekuensinya. Maka ahli tauhid mencintai Allah dengan cinta yang tulus bersih. Sedangkan ahli syirik mencintai Allah dan mencintai yang lainnya. Hal ini sangat bertentangan dengan isi kandungan laa ilaaha illallah. 

Sedangkan syarat-syarat syahadat rosul yaitu sebagai berikut:

1.      Mengakui kerasulannya dan meyakininya di dalam hati. 

2.      Mengucapkan dan mengikrarkan dengan lisan. 

3.      Mengikutinya dengan mengamalkan ajaran kebenaran yang telahdibawanya serta meninggalkan kebatilan yang telah dicegahnya.

4.      Membenarkan segala apa yang dikabarkan dari hal-hal yang ghaib, baik yang sudah lewat maupun yang akan datang. 

5.      Mencintainya melebihi cintanya kepada dirinya sendiri, harta, anak, orangtua serta seluruh umat manusia. 

6.      Mendahulukan sabdanya atas segala pendapat dan ucapan orang lain serta mengamalkan sunnahnya.

Inilah bukti bahwa kemurnian syahadat bagi seorang muslim akan terealisasi dari akhlaknya dan baginya pahala surga yg telah dijanjikan.

 

  1. Prinsip Akhlak dalam Sholat

Shalat sebagai salah satu bagian penting ibadah dalam Islam sebagaimana bangunan ibadah yang lain juga memiliki banyak keistimewaan. Ia tidak hanya memiliki hikmah spesifik dalam setiap gerakan dan rukunnya, namun secara umum shalat juga memiliki pengaruh drastis terhadap perkembangan kepribadian seorang muslim. Tentu saja hal itu tidak serta merta dan langsung kita dapatkan dengan instan dalam pelaksanaan shalat. Manfaatnya tanpa terasa dan secara gradual akan masuk dalam diri muslim yang taat melaksanakannya.

Shalat merupakan media komunikasi antara sang Khlalik dan seorang hamba. Media komunikasi ini sekaligus sebagai media untuk senantiasa mengungkapkan rasa syukur atas segala nikmat. Selain itu, shalat bisa menjadi media untuk mengungkapkan apapun yang dirasakan seorang hamba. Dalam psikologi dikenal istilah katarsis, secara sederhana berarti mencurahkan segala apa yang terpendam dalam diri, positif maupun negatif. Maka, shalat bisa menjadi media katarsis yang akan membuat seseorang menjadi tentram hatinya.

Ibadah Shalat yang diawali dengan takbir dan diakhiri dengan salam adalah bangunan megah indah yang memiliki sejuta ruang yang menampung semua inspirasi dan aspirasi serta ekspresi positif seseorang untuk berperilaku baik, karena perbuatan dan perkataan yang terkandung dalam shalat banyak mengandung hikmah, yang diantaranya menuntut kepada mushalli untuk meninggalkan perbuatan keji dan mungkar. 

 

 

 

 


Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. dan Sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-ankabut: 45)

Rasulullah SAW bersabda:

 

 

 

 

 

 

 

“Kami hanyalah menerima shalat dari orang yang menjalankannya dengan tawadhu’ semata-mata untuk mengagungkanKu, tidak memperlama atas hambaKu, tidak selalu melakukan maksiat kepadaKu di malam hari, memotong siang hari dalam mendzikiri Aku, mengasihi orang miskin, ibnu sabil dan janda-janda dan menyayangi orang yang kena musibah.” (HR.Bukhari)

Ayat di atas begitu eksplisit menjelaskan adanya keterkaitan antara shalat dan perilaku yang ditunjukkan oleh seorang muslim. Pengaruh shalat memang tidak dapat dijadikan tolak ukur untuk menggeneralisasi dan menghukumi kepribadian semua orang. Tetapi, paling tidak dalam ayat ini Allah menjelaskan sikap seorang manusia dari sudut pandang karakter dan watak/ tabiat yang dibawanya. Shalat itu membersihkan jiwa, menyucikannya, mengkondisikan seorang hamba untuk munajat kepada Allah Swt di dunia dan taqarrub dengan-Nya di akhirat.

Sayangnya shalat sering dipandang hanya dalam bentuk formal ritual, mulai dari takbir, ruku’, sujud, dan salam. Sebuah kombinasi gerakan fisik yang terkait dengan tatanan fikih, tanpa ada temuan yang mendalam atau keinginan untuk memahami hakikat yang terkandung di dalam simbol-simbol shalat. Berikut ini adalah nilai-nilai akhlak yang terkandung dalam proses menjalankan ibadah shalat.

1.      latihan kedisiplinan. Waktu pelaksanaan shalat sudah ditentukan sehingga kita tidak boleh seenaknya mengganti, memajukan ataupun mengundurkan waktu pelaksanaannya, yang akan mengakibatkan batalnya shalat kita. Hal ini melatih kita untuk berdisiplin dan sekaligus menghargai waktu. Dengan senantiasa menjaga keteraturan ibadah dengan sunguh-sungguh, manusia akan terlatih untuk berdisiplin terhadap waktu. Dari segi banyaknya aturan dalam shalat seperti syarat sahnya, tata cara pelaksanaannya maupun hal-hal yang dilarang ketika shalat, batasan-batasan ini juga melatih kedisiplinan manusia untuk taat pada peraturan, tidak seenaknya ataupun menuruti keinginan pribadi semata.

2.      latihan kebersihan. Sebelum shalat, seseorang disyaratkan untuk mensyucikan dirinya terlebih dahulu, yaitu dengan berwudlu atau bertayammum. Hal ini mengandung pengertian bahwa shalat hanya boleh dikerjakan oleh orang yang suci dari segala bentuk najis dan kotoran sehingga kita diharapkan selalu berlaku bersih dan suci. Di sini, kebersihan yang dituntut bukanlah secara fisik semata, akan tetapi meliputi aspek nonfisik sehingga diharapkan orang yang terbiasa melakukan shalat akan bersih secara lahir maupun batin.

3.      latihan konsentrasi. Shalat melibatkan aktivitas lisan, badan, dan pikiran secara bersamaan dalam rangka menghadap ilahi. Ketika lisan mengucapkan Allahu Akbar, secara serentak tangan diangkat ke atas sebagai lambang memuliakan dan membesarkan, dan bersamaan dengan itu pula di dalam pikiran diniatkan akan shalat. Pada saat itu, semua hubungan diputuskan dengan dunia luar sendiri. Semua hal dipandang tidak ada kecuali hanya dirinya dan Allah, yang sedang disembah. Pemusatan seperti ini, yang dikerjakan secara rutin sehari lima sekali, melatih kemampuan konsentrasi pada manusia. Konsentrasi, dalam bahasa Arab disebut dengan khusyu’, dituntut untuk dapat dilakukan oleh pelaku shalat. Kekhusyukan ini sering disamakan dengan proses meditasi. Meditasi yang sering dilakukan oleh manusia dipercaya dapat meningkatkan kemampuan konsentrasi dan mengurangi kecemasan.

4.      latihan sugesti kebaikan. Bacaan-bacaan di dalam shalat adalah kata-kata baik yang banyak mengandung pujian sekaligus doa kepada Allah. Memuji Allah artinya mengakui kelemahan kita sebagai manusia, sehingga melatih kita untuk senantiasa menjadi orang yang rendah hati, dan tidak sombong. Berdoa, selain bermakna nilai kerendahan hati, sekaligus juga dapat menumbuhkan sikap optimis dalam kehidupan. Ditinjau dari teori hypnosis yang menjadi landasan dari salah satu teknik terapi kejiwaan, pengucapan kata-kata (bacaan shalat) merupakan suatu proses auto sugesti, yang membuat si pelaku selalu berusaha mewujudkan apa yang telah diucapkannya tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

5.      latihan kebersamaan. Dalam mengerjakan shalat sangat disarankan untuk melakukannya secara berjamaah (bersama orang lain). Dari sisi pahala, berdasarkan hadits nabi SAW jauh lebih besar bila dibandingkan dengan shalat sendiri-sendiri. Dari sisi psikologis, shalat berjamaah bisa memberikan aspek terapi yang sangat hebat manfaatnya, baik bersifat preventif maupun kuratif. Dengan shalat berjamaah, seseorang dapat menghindarkan diri dari gangguan kejiwaan seperti gejala keterasingan diri. Dengan shalat berjamaah, seseorang merasa adanya kebersamaan dalam hal nasib, kedudukan, rasa derita dan senang. Tidak ada lagi perbedaan antar individu berdasarkan pangkat, kedudukan, jabatan, dan lain-lain di dalam pelaksanaan shalat berjamaah.

Bacaan sholat yang berkaitan dengan akhlak, diantaranya:

1.         bacaan takbirotul ihrom terdapat ajaran pendidikan yang mengandung moralitas kepada sang kholik maupun sesama ciptaan-Nya, yakni dalam bacaan tersebut memaknai kepada manusia ketika mendapat pujian dari oranglain janganlah terlalu membanggakan diri karena pujian itu hanya milik Alloh, hal yang sama dalam bacan ini mengandung edukasi dan doktrin pada manusia agar selalu berendah hati, jangan takabbur dan sebagainya, manusia tak pantas untuk sombong karena manusia tak punya apa-apa. Tak perlu mengagungkan segala yang kita punya karena itu semua hanya milik Alloh. Hanya Alloh yang maha segalanya penguasa alam semesta dan pencipta alam semesta beserta isinya.

2.        Dalam do’a yang di baca ketika duduk diantara dua sujud dapat kita ambil adalah bagaimana etika seorang seorang hamba di hadapan penciptanya. Dan juga disini mengajarkan pada kita bahwa kita memohon perlindungan dan meminta hanya kepada Alloh SWT.

3.        Yang terkandung dalam bacaan tasyahud adalah “ma asoobaka min hasanatin faminalloh wamaa asoobaka min sayyiatin faminnafsik” yakni segala perbuatan baik itu adalah dari Alloh dan perbuatan buruk itu adalah perbuatan diri kita sendiri, ketika kita melakukan perbuatan baik kita jangan diungkapkan kepada orang lain dan jangan terlalu membanggakan diri, karena belum tentu perbuatan itu diterima, sebab semua itu hanya pemberian dari Alloh, dan lebih spesipikasinya bahwa bacan tersebut mengandung edukasi agar kita menjadi orang yang selalu berbuat baik karena itu tandanya kita dekat dengan Alloh SWT.

 

  1. Prinsip Akhlak dalam Puasa

Ibadah puasa ini tidak dipandang hanya sebatas larangan makan dan minum dalam rentang waktu tertentu, tapi merupakan tahapan larangan bagi jiwa manusia mengendalikan syahwatnya yang cenderung negatif. Rasulullah SAW bersabda:

 

 

 

 

“Bukanlah puasa itu hanya sekedar tidak makan dan minum. Akan tetapi puasa itu adalah meninggalkan ucapan yang sia-sia dan kata-kata yang jorok. Jika seseorang mencacimu atau berbuat jahil kepadamu katakan saja,”Aku sedang puasa”. (HR. Ibnu Khuzaimah)

 

  1. Prinsip Akhlak dalam Zakat

Mengeluarkan zakat dapat menghilangkan penyakit pelit dan mengembangkan semangat solidaritas. Zakat merupakan bentuk penanaman perasaan kasih dan saying. Fungsi zakat adalah penguat hubungan antar orang-orang yang saling mengenal, serta penyatuan lintas strata masyarakat.

Tujuan zakat tercantum dalam Al-Qur’an Al Kariim :

 

 

 

 

 

“Ambillah zakat dari sebagian harta mereka dengan zakat itu mereka membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketentraman jiwa bagi mereka dan Allah Maha Mendengar dalgi Maha Mengetahui. (QS. At-Taubah: 103)

 

  1. Prinsip Akhlak dalam Haji

Ini adalah klimaks dari pelaksanaan rukun islam lainnya. Bagaimana totalitas kita berserah diri utk ibadah kepada Allah SWT. Haji adalah jihad harta – jihad fisik.Sebagian orang mengira bepergian ke tanah suci ibarat wisata dan jauh dari pesan moral dan nilai luhur dari berbagai ritual ghaib didalamnya. Ini adalah salah besar.Allah SWT berfirman :

 

 

 

 

 

 

“Musim haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi, barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasik dan berbantah-bantahan didalam masa mengerjakan haji. Dan apa yang kamu kerjakan berupa kebaikan, niscaya Allah mengetahuinya. Berbekallah dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepadaKu hai orang-orang yang berakal.” (QS. Al-Baqarah:197)

 

 


 

BAB III. PENUTUP

Dari pemaparan di atas dapat kita lihat bahwa ada banyak sekali prinsip-prinsip akhlak dalam rukun islam. Rukun Islam sangat erat kaitannya dengan akhlak. Dua kalimat syahadat, shalat, zakat, puasa dan haji tidak dapat dipisah-pisahkan dari prinsip nilai akhlak. Setiap rukun itu harus berdampak positif pada perubahan perilaku dan gaya hidup seorang muslim. Rukun Islam merupakan jalan yang harus ditempuh untuk mencapai akhlak yang mulia.

 


DAFTAR PUSTAKA

http://www.islamgrid.gov.my/articles/akhlak/akhlak.php

 

Fikih Islam. Edisi Baru. H.Sulaian Rosjid. Cet 5. 1992. Penerbit Simar Baru Bandung.


Buku Pedoman Sholat; oleh Prof. Dr. T.M. Hasbi Ash Shidieky. 1951. Jakarta: Penerbit Bulan bintang.

 
Wayoflive_chm_home.htm. Bimbingan Islam untuk Pribadi dan Masyarakat.
Al-Qur’an dan Terjemahnya. Depag.

 

(Internet) Kontribusi Republika Online 2007

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s